Netral English Netral Mandarin
15:31 wib
Sejumlah ahli mengkritik penerapan alat deteksi Covid-19 GeNose karena masih tahap ekperimental. Belum bisa dipakai dalam pelayanan publik khususnya screening Covid-19. Polri menegaskan akan menindaklanjuti kasus rasisme yang dialami mantan komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai. Diketahui, Pigai menjadi korban rasis yang dilakukan Ambroncius Nababan.
Rupiah Diprediksi Bergerak Menguat, Ini Faktor Pemicunya 

Kamis, 17-December-2020 10:15

Uang rupiah dan dolar AS.
Foto : Istimewa
Uang rupiah dan dolar AS.
10

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis berpeluang menguat dipicu harapan disetujuinya paket stimulus COVID-19 tambahan di Amerika Serikat.

Pada pukul 9.30 WIB, rupiah menguat 3 poin atau 0,02 persen ke posisi Rp14.122 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.125 per dolar AS.

"Rupiah masih berpotensi menguat hari ini dengan adanya ekspektasi stimulus fiskal AS dan dukungan kebijakan suku bunga rendah The Fed," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis (17/12/2020).



Menurut Ariston, kedua sentimen itu mendorong pelemahan dolar AS dan meningkatkan optimisme pemulihan ekonomi.

Negosiasi stimulus fiskal AS masih berlanjut dan pasar berekspektasi akan dirilis sebelum akhir tahun ini.

"Dan dinihari tadi, The Fed mengulangi pernyataannya untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan dekat level nol dan mempertahankan program pembelian aset untuk menopang pemulihan ekonomi AS," ujar Ariston.

Indeks dolar AS terlihat masih bergerak di level terendah sepanjang 2020 yaitu di kisaran 90-an.

Sementara dari dalam negeri, lanjut Ariston, kebijakan pembatasan aktivitas liburan pada akhir tahun karena peningkatan kasus penularan COVID-19, bisa menahan penguatan rupiah.

Pemerintah akan menerapkan kebijakan pengetatan terukur dan terkendali hanya khusus di Natal dan Tahun Baru. Pengetatan aktivitas masyarakat secara terukur dan terkendali meliputi WFH 75 persen, pelarangan perayaan Tahun Baru seluruh provinsi, dan pembatasan jam operasional mall, restoran, tempat hiburan sampai pukul 19.00 untuk Jabodetabek dan 20.00 untuk zona merah di Jawa Barat Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Ariston, seperti dilansir Antara juga memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.050 per dolar AS hingga Rp14.180 per dolar AS.

Pada Rabu (16/12), rupiah ditutup melemah 5 poin atau 0,04 persen ke posisi Rp14.125 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.120 per dolar AS.

Reporter :
Editor : Irawan HP