Netral English Netral Mandarin
09:14wib
BMKG menyatakan gempa yang terus berlangsung di wilayah Ambarawa Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga merupakan jenis gempa swarm dan perlu diwaspadai. Sejumlah calon penumpang pesawat di Bandara Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, mengeluhkan soal aplikasi PeduliLindungi serta harga tes PCR yang dinilai mahal.
Taliban Rayu China agar Mau Investasi, Mustofa: Waspada kalau Gak Hati2, Bisa Ilang Ntar Negaramu, Chin

Kamis, 02-September-2021 14:45

Mustofa Nahrawardaya
Foto : Merdeka.com
Mustofa Nahrawardaya
25

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Taliban dikabarkan merayu China untuk investasi di Afghanistan. Hal ini menarik perhatian politikus Partai Ummat, Mustofa Nahrawardaya. 

“China harus mewaspadai politik Taliban. Kalau gak hati2, bisa ilang ntar negaramu Chin. Taliban pura2 ngajak investasi,” kata Mustofa Nahrawardaya, Kamis 2 September 2021.  

“Tapi bisa jadi, nanti dia mengIslamkan orang2 China. Lalu dirampas semua aset jadi milik Taliban. Ya gak?” imbuhnya.

Sebelumnya diberitakan, Taliban berharap China mau  investasi di Afghanistan. Langkah ini dilakukan sebagai upaya membangun kembali Afghanistan di tengah pengenaan sanksi sejumlah negara barat.

Mengutip ABC, Senin (30/8), Otoritas Informasi dan Statistik Nasional Afghanistan mencatat China merupakan negara ketiga sebagai rekan perdagangan bagi Afghanistan.

Sejak 2019 hingga 2020, total nilai ekspor Afghanistan ke China mencapai US$55,3 juta. Sementara, total impornya mencapai US$986,5 juta.

Sementara itu investasi langsung China telah meningkat pada 2020 hingga 11 persen.

Pusat Pertukaran Ekonomi Internasional China, yang diatur oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, telah menekankan bahwa sekarang adalah waktu terbaik bagi perusahaan China untuk memasuki Afghanistan.

Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional umumnya dikenal sebagai "Dewan Negara mini" China. Sebagai catatan, Dewan Negara memiliki pengaruh luas pada perencanaan strategis untuk ekonomi negara.

Namun, sebagian ahli menilai langkah China untuk menginvestasikan uangnya di Afghanistan berat.

Profesor Gu Xuewu, Direktur Pusat Studi Global di Universitas Bonn di Jerman, mengaku tidak percaya sumber daya alam Afghanistan akan menjadi motif utama Beijing untuk berinvestasi di negara itu.

Ia pun menambahkan bahwa mengekstrak sumber daya Afghanistan dinilai lebih mahal dibandingkan daerah lain.

Selain itu, Senior Associate Fellow di Royal United Services Institute Britania Raya Raffaello Pantucci mengungkapkan bahwa Taliban memiliki pengalaman yang sangat sedikit dalam proyek-proyek tertentu.

Pantucci turut menilai ketidakstabilan kondisi Afghanistan akan menjadi alasan lain sulitnya berinvestasi di Afghanistan kini.

"Investasi atau bantuan China untuk infrastruktur bisa masuk lebih banyak sekarang, namun tampaknya tidak mungkin mengingat kemungkinan berlanjutnya ketidakstabilan di Afghanistan dan fakta bahwa secara umum lembaga kebijakan China berada di bawah tekanan yang lebih besar untuk memastikan pengembalian investasi pada proyek mereka," ujar Pantucci.

Sementara itu, Pengamat Timur Tengah Universitas Internasional Shanghai Professor Fan Hongda turut memberikan alasan bahwa Afghanistan dinilai masih gagal dalam menciptakan stabilitas keamanan setelah pemerintah yang didukung AS sebelumnya.

Hal ini, menurut Honda, menjadi alasan mendasar bagi China untuk membatasi investasinya disana.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Nazaruli