Netral English Netral Mandarin
05:08wib
Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan memprediksi, puncak gelombang Covid-19 varian Omicron akan terjadi pada pertengahan Februari hingga awal Maret 202. Pemerintah mengakui kasus Covid-19 di Indonesia terus mengalami lonjakan akibat transmisi lokal varian Omicron dalam sepekan terakhir.
Terlibat Kasus Narkoba, Oknum Oknum Polres Ternate Ini Terancam Dipecat Tidak Hormat

Minggu, 28-November-2021 13:40

Kabid Humas Polda Malut, Kombes Pol Adip Rojikan,S.Ik,MH
Foto : Antara
Kabid Humas Polda Malut, Kombes Pol Adip Rojikan,S.Ik,MH
0

TERNATE, NETRALNEWS.COM - Kepolisian Daerah (Polda) Maluku Utara (Malut) menyatakan oknum anggota polisi bertugas di Polres Ternate Bripka Muh Eko yang terlibat dalam kasus narkoba terancam pemecatan tidak dengan hormat (PTDH).

"Oknum polisi Bripka Muh Eko ini divonis Pengadilan Negeri Ternate terbukti secara sah dan menyakinkan bersalah melakukan tindak pidana atau melawan hukum dalam kasus penyalahgunaan narkoba, sehingga terancam diberhentikan dari institusi kepolisian," kata Kabid Humas Polda Malut, Kombes Pol Adip Rojikan di Ternate, Minggu (28/11/2021).

Dia menjelaskan oknum kepolisian yang telah melakukan pelanggaran, yakni pelanggaran pidana narkoba maka kepada yang bersangkutan dipastikan akan menghadapi sidang profesi.

"Ketika oknum tersebut sudah mendapatkan putusan pengadilan maka nanti secara teknis segera mengajukan atau mengatur jadwal sidang kode etik profesinya," kata Adip.

Adip menambahkan, kemudian dengan putusan itu bisa mengatakan di dalam peraturan ancaman tertingginya adalah PTDH, jadi terkait dengan itu maka melalui sidang kode etik profesi nanti akan dinilai status perbuatan kepada oknum tersebut seberat apa ketika memang betul-betul tidak bisa di pertanggungjawaban menjadi anggota kepolisian.

"Tentunya bersangkutan pasti di PTDH dan bagi siapapun terutama anggota Polri aktif yang terlibat di dalam narkoba itu ancaman terberatnya dan sangat bisa kemungkinan yang bersangkutan bisa di TPDH," katanya.

Sekadar diketahui, perkara ini dengan nomor register PDM-92/Terna/Enz.2/08/2021. Untuk Barang Bukti (BB) 1 sachet Narkotika jenis Shabu dengan berat metro 0,17 gram dan oknum polisi saat di test urine oleh penyidik Direktorat Reserse Narkoba (Dit Resnarkoba) Polda Malut dengan hasilnya positif.

Dalam persidangan Bripka Eko terbukti melanggar Pasal 127 ayat (1) huruf a Undang-undang nomor 35 tahun 2015.

Sebelumnya, Pengadilan Negeri (PN) Ternate, memvonis satu tahun penjara seorang oknum polisi berinsiial Bripka Muh Eko dalam kasus penyalahgunaan narkotika jenis shabu.

Dalam perkara itu, terdakwa sebagai pengguna dengan BB hanya 0,17 gram dan dia ditangkap itu positif Narkoba, asesmennya itu karena pengguna.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli

Berita Terkait

Berita Rekomendasi