Netral English Netral Mandarin
03:13wib
Relawan Sahabat Ganjar kembali melakukan deklarasi mendukung Ganjar Pranowo untuk maju sebagai calon presiden 2024. Penembakan seorang ustad bernama Armand alias Alex di depan rumahnya Jalan Nean Saba, Kelurahan Kunciran, Kecamatan Pinang, Tangerang hingga kini masih menjadi misteri.
Wah! Provokator Demo Turunkan Jokowi Pasang Wajah Memelas Usai Dicokok, Netizen: Kementhus

Minggu, 25-Juli-2021 06:59

Seorang pemuda diduga ikut menjadi provokator demo Jokowi End Game meminta maaf
Foto : Kolase Netralnews
Seorang pemuda diduga ikut menjadi provokator demo Jokowi End Game meminta maaf
46

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Di sosial media beredar video pernyataan seorang pemuda diduga menjadi provokator demonstrasi mengangkat isu turunkan Presiden Joko Widodo. 

Tampak ia meminta maaf dengan wajah memelas. Namun banyak netizen malah mengujat pemuda tersebut seperti terlihat di akun FB Mak Lambe Turah, Sabtu malam 24 Juli 2021. 

MLT: “Kapok!”

Eddy Hariyanto: “Cah koplak kui mak.”

HastutiL:: “Kasihan nih klu anak2 seumuran dia salah berteman.”

KM Andy S: “Klo sdh ketangkep bs ngeles gak ada maksud bikin perpecahan... telek kucing.”

Tini Jayadi: “Tuuuh....baru mulai kuliah wis kementhus !!!”

Mana Oi Ti: “Biarpun minta maaf tetap dijemput pak pol,biarkan sebulan duabulan ngerasain sel penjara...biar kapok,biar ngak ada model2 provokasi bikin rusuh kayak gini lagi...”

Lukman: “Beri dia pelajaran dari aksinya yg berbahaya . biar buat pelajaran bagi yg lain .jangan sampai coba coba lagi.”

Untuk diketahui, seorang remaja provokator aksi demo Jokowi End Game berhasil diciduk aparat. Hal itu terungkap lewat video permintaan maaf pelaku kepada masyarakat, yang saat ini tengah viral di media sosial.

Video permintaan maaf remaja provokator demo Jokowi End Game tersebut ikut dibagikan Mantan Politisi Demokrat Ferdinand Hutahaean lewat postingannya di Twitter pribadinya, seperti dilihat pada Sabtu 24 Juli 2021.

Dalam narasi cuitannya, Ferdinand menilai pelaku provokator aksi demo untuk menurunkan Presiden Jokowi itu harusnya dijemput Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) untuk diberi pembinaan wawasan kebangsaan.

“Bocah ini harusnya dijemput BNPT dan diajari Wawasan Kebangsaan supaya kelak menjadi penyebar Wawasan Kebangsaan dilingkungannya,” cuit Ferdinand Hutahaean.

Hal itu, menurut Ferdinand, agar remaja-remaja di Indonesia seperti pelaku tidak diracuni oleh paham Radikalisme dari pihak tak bertanggung jawab.

“Jangan dibiarkan remaja-remaja seperti ini diracuni radikalisme,” tuturnya.

Dilihat dari video tersebut, tampak remaja provokator demo Jokowi End Game itu mengaku tidak berniat melakukan perpecahan di masyarakat lewat aksi demonstrasi tersebut.

“Dengan ini saya menyatakan bahwasanya saya tidak pernah berniat untuk melakukan perpecahan,” ujar pelaku dengan wajah memelas.

Ia pun menegaskan, tidak akan turun berpartisipasi pada aksi demo Jokowi End Game tersebut. Selain itu, si provokator juga mengaku telah keluar dari sejumlah grup di media sosial yang berisi ajakan untuk ikut demonstrasi melengserkan Presiden Jokowi.

“Saya tidak akan turun melakukan aksi pada tanggal 24 Juli 2021 (demo Jokowi End Game). Dan saya sudah keluar dari semua grup Medsos yang berisi ajakan-ajakan untuk melakukan demonstrasi,” ungkapnya.

Pada akhir cuplikan video tersebut, remaja provokator demo Jokowi End Game tersebut kembali menekankan bahwa dirinya tidak akan pernah ikut aksi demontrasi massa yang menentang Pemerintahan Jokowi.

“Saya tidak akan mengikut aksi-aksi yang menentang pemerintah dan tentunya untuk menurunkan Presiden Jokowi,” ujarnya. 

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Sesmawati