3
Netral English Netral Mandarin
19:42 wib
Menko Polhukam Mahfud MD membantah tudingan yang menyebut pemerintah melindungi jalannya Kongres Luar Biasa ( KLB) kubu kontra-Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengingatkan agar warga Jakarta untuk mewaspadai potensi hujan disertai kilat dan petir hari ini, Senin (8/3).
Waspadai Gelombang Tinggi di Perairan Ini hingga 2,5 Meter

Selasa, 16-Februari-2021 02:00

Waspadai Gelombang Tinggi di perarian Makassar.
Foto : Antara
Waspadai Gelombang Tinggi di perarian Makassar.
3

MAKASSAR, NETRALNEWS.COM - Pihak Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV Makassar meminta agar nelayan mewaspadai gelombang di sekitar Selat Makassar dan kepulauan Spermonde yang dapat mencapai 2,5 meter.

Hal itu dikemukakan Prakirawan BMKG Wilayah IV Makassar Nur Asia di Makassar, Senin, (15/2/2021).

BMKG Wilayah IV melansir peringatan untuk semua pihak termasuk nelayan akan adanya potensi gelombang laut rata-rata 1,25 - 2,5 meter di Selat Makassar bagian selatan, Perairan Spermonde Makassar, Perairan barat Kepulauan Selayar, Teluk Bone bagian selatan dan Perairan timur Kepulauan Selayar,

Termasuk Laut Flores bagian utara, Laut Flores bagian barat, Perairan Pulau Bonerate - Kalaotoa bagian utara, Perairan Pulau Bonerate - Kalaotoa bagian selatan dan Laut Flores bagian timur.

Sementara itu sebagian besar wilayah Utara Provinsi Sulsel masuk kagori buka ringan hingga sedang seperti di wilayah Pinrang, Pare-Pare, Barru, Pangkep, Maros, Makassar, Gowa dan Takalar.

Sementara suhu udara antara 19 – 32°C dengan kelembapan udara antara 70 – 95 persen. Sedang kecepatan angin yang bertiup dari Barat Daya ke Barat Laut sekitar 20 – 40 km per jam.

Hal itu dibenarkan salah seorang pemilik perahu penyeberangan antarpulau, Abd Madjid di Pelabuhan Paotere, Makassar.

"Karena hujan dan angin kencang tidak ada penumpang yang mau menyeberang ke pulau, jadi perahu hanya berlabuh di pelabuhan saja," kata Nur, dilansir Antara.

Hal senada didikemukakan pengelola wisata pantai di Pantai Tope Jawa di Kabupaten Takalar, Daeng Rumana. Menurut dia, sejak hujan terus mengguyur pasca Hari Raya Imlek 2572, pengujung sudah sepi.

Reporter : Sulha
Editor : Sulha Handayani