Netral English Netral Mandarin
03:41wib
Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengkritik peran Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sebagai pengawas keuangan negara, namun tidak ada pihak ketiga yang mengawasinya. Para ilmuwan di Afrika Selatan mendeteksi varian Covid-19 baru yang memiliki banyak mutasi. Varian ini disinyalir jadi penyebab tingginya penyebaran kasus di negara tersebut.
Wow, Makan Tanpa Sisa Kini Berkurang 20 Ton

Jumat, 26-November-2021 12:30

Sampah sisa makanan kini berkurang 20 Ton.
Foto : Popmama
Sampah sisa makanan kini berkurang 20 Ton.
0

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Kampanye #MakanTanpaSisa yang digulirkan pada tahun 2020 untuk membangkitkan kesadaran publik tentang masalah sampah makanan.

Tahun ini Bank DBS Indonesia mencatatkan 20 ton sampah makanan yang berhasil diselamatkan dengan didaur ulang atau didistribusikan kembali, bekerja sama dengan berbagai pihak baik dari wirausaha sosial, LSM, nasabah dan karyawan bank.

Head of Group Strategic Marketing & Communications PT Bank DBS Indonesia, Mona Monika, mengatakan, “Kami sangat bangga atas pencapaian yang dihasilkan dari prakarsa TZFW yang telah berhasil mencapai sekitar 20 ton food impact, naik dari tahun lalu sebesar 11,8 ton,” ujarnya dalam siaran persnya, Kamis, (25/11/2021).

Sebagai acara puncak dari kampanye #MakanTanpaSisa, pihaknya berdama FOI memberikan donasi sejumlah 500 paket bahan pangan kepada masyarakat rentan yang terdampak oleh COVID-19 di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya.

Selain itu, DBS juga berkolaborasi dengan FOI untuk mengumpulkan bahan pangan dari supermarket dan toko ritel yang memiliki pasokan berlebih untuk distribusikan kepada keluarga yang terdampak di 10 kota (Jakarta, Surabaya, Semarang, Solo, Jogja, Malang, Cirebon, Pandeglang, Palembang dan Lampung).

"Kedua kegiatan ini menghasilkan setara 8,25 ton food impact. Kami berharap kampanye ini dapat memberikan dampak positif dan menginspirasi masyarakat untuk bersama-sama menuju Towards Zero Food Waste.”

Keluarga rentan termasuk mereka yang terdampak oleh COVID-19, terutama yang bekerja di sektor informal. Tiap keluarga akan menerima paket bahan pangan yang terdiri dari beras, mie, minyak goreng, makanan kemasan, dan gula yang dibagikan menggunakan Mobil Pangan Umat (MPU).

Hendro Utomo, CEO Foodbank of Indonesia mengatakan, survey FOI di 14 kota menyatakan ada sekitar 27 persen anak-anak usia dini berangkat ke PAUD dalam keadaan lapar. Di pemukiman padat, angkanya bisa mencapai 40 persen.

Pandemi membuat situasi anak-anak lebih sulit lagi karena banyak keluarga kehilangan pencari nafkah dan daya beli orang tua menurun. Dalam Aksi 1.000 Bunda di 22 kota kabupaten, FOI bersama ribuan Bunda relawan membuka akses bagi lebih dari 40.000 anak-anak usia dini dengan memberikan makanan tambahan. Pada tahun 2020 ada lebih dari 300 ribu ton makanan diselamatkan dari kemubaziran.

FOI bersama Bank DBS Indonesia mengajak masyarakat untuk lebih menghargai makanan dengan menghabiskan atau berbagi. Kita perangi kelaparan di sekitar kita, sekaligus merawat bumi dari krisis iklim.”

Kampanye TZFW diwujudkan dengan gerakan #MakanTanpaSisa, dengan tujuan untuk mengajak masyarakat mengurangi sampah makanan melalui kebiasaan sehari-hari.

Bank DBS Indonesia juga menggandeng berbagai komunitas dalam melaksanakan gerakan #MakanTanpaSisa, termasuk Saya Pilih Bumi (komunitas peduli lingkungan di bawah naungan National Geographic Indonesia), Garda Pangan, Tani Hub, Yummybox, serta Zero Waste ID dan Sea Soldier.

Sebuah kampanye holistik digencarkan melalui berbagai saluran dengan pesan yang konsisten salah satunya dengan media sosial, di mana masyarakat dapat mengikuti rangkaian kegiatan seperti “Watch to Donate” dan setiap postingan turut berkontribusi dalam menyebarkan kebaikan dan juga dikonversi menjadi donasi makanan. Kampanye sosial media ini berhasil menarik perhatian publik dan telah ditonton lebih dari 14 juta orang. 

Reporter : Sulha Handayani
Editor : Wahyu Praditya P

Berita Terkait

Berita Rekomendasi