Netral English Netral Mandarin
01:30wib
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan tak mencari Perang Dingin baru dengan China. Sejumlah jaringan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) di berbagai daerah menyoroti kasus-kasus dugaan kriminalisasi petani jelang Hari Tani Nasional.
Yuk Jadikan Mandalika Destinasi Liburan Sekolah Mendatang

Jumat, 07-Mei-2021 18:30

Kecantikan kawasan terpadu Mandalika, NTB.
Foto : Kemenparekraf
Kecantikan kawasan terpadu Mandalika, NTB.
50

MANDALIKA, NETRALNEWS.COM - Keindahan Mandalika yang masuk dalam daftar Kawasan Ekonomi Khusus ini tak bisa terbantahkan lagi. Berbagai infrastruktur pendukung terus dibangun dan bakal lebih dikembangkan lagi, terutama tempat wisatanya.

Maka jika saat ini belum diperkenankan Anda untuk berlibur jauh-jauh dari kawasan Anda tinggal, jadikan liburan sekolah Juni mendatang untuk melihat langsung keindahan alam Mandalika.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno melakukan peninjauan lapangan pembangunan sirkuit Mandalika di kawasan ekonomi khusus (KEK) Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Dalam kesempatan itu Menparekraf juga menerima laporan terkait pengadaan tanah Penlok-2 (penataan lokasi) yang merupakan bentuk dukungan Kemenparekraf/Baparekraf di dalam KEK Mandalika dan pendukungnya.

Menparekraf Sandiaga Uno melakukan kunjungan kerja ke Nusa Tenggara Barat (NTB) guna memantau perkembangan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Menparekraf melihat langsung lintasan serta fitur-fitur yang akan menjadi kekhasan Mandalika yang nantinya akan menjadi International Street Circuit pertama di dunia untuk MotoGP. Diantaranya sirkuit dengan gravel sirkuit terpanjang di dunia (187 meter) serta pemandangan pantai yang indah.

"Saya sudah berkeliling dan memastikan bahwa lapisan pertama (sirkuit) ini sudah menyambung (di lintasan) sepanjang 4,3 kilometer. Diharapkan untuk pelapisan tahap kedua dan selanjutnya ditargetkan selesai pada Juli, dan akan kita siapkan penyelenggaraan world superbike yang direncanakan November 2021. Tapi sebelum itu akan ada juga pre race event yang sedang kita rancang," kata Menparekraf Sandiaga Uno, Jumat, (7/5/2021).

Dalam kesempatan itu Menparekraf juga melakukan peninjauan progres pengadaan tanah Penlok-2 di KEK Mandalika dan pendukungnya. Lokasi ini mulanya adalah tanah enclave, tanah milik masyarakat yang ada di sekitar kawasan Destinasi Super Prioritas (DSP) Mandalika.

Kemenparekraf telah membayarkan ganti untung terhadap warga masyarakat pemilik lahan enclave. Dengan dukungan Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) terhadap 29 bidang lahan dengan lahan total 6,5 hektare.

"Pengadaan tanah Penlok 2 merupakan wujud dukungan Kemenparekraf terhadap upaya pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika menjadi KEK Pariwisata, upaya mempercepat pembangunan Mandalika International Street Circuit, dan upaya memulihkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di NTB," kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Lahan Penlok 2 ini nantinya akan menjadi bagian dari Jalan Kawasan Khusus (JKK) yang akan digunakan sebagai lokasi seri balap kelas dunia MotoGP, World Superbike (WSBK). Serta akan dijadikan lokasi untuk pembangunan fasilitas penunjang penyelenggaraan seperti paddock, pit building, medical centre, dan bangunan penunjang lainnya.

"Harapan kita untuk fasilitas pendukung ini nantinya dapat dikelola dengan baik. Ini wujud dukungan Kemenparekraf dalam pengembangan dan pemulihan perekonomian di Lombok, dan NTB pada umumnya melalui KEK Mandalika sebagai KEK pariwisata," kata Sandiaga.

Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, mengapresiasi dukungan Kemenparekraf/Baparekraf dalam pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif di NTB, khususnya melalui KEK Mandalika.

"Kita lihat lahan sirkuit sudah tersambung. Diharapkan pada Juli sudah selesai dan World Superbike bisa kita laksanakan pada November tahun ini. Kita berdoa mudah-mudahan pandemi bisa kita kendalikan sehingga COVID-19 bisa melandai dan vaksinasi berjalan cukup baik," kata Gubernur Zulkieflimansyah. 

Reporter : Sulha Handayani
Editor : Wahyu Praditya P