Netral English Netral Mandarin
17:59 wib
Sony Pictures mengumumkan tunda perilisan film baru mereka. Film Cinderella yang sedianya dijadwalkan rilis pada 5 Februari 2021 diundur ke 16 Juli 2021. Film Ghostbusters: Afterlife juga diundur. Kementerian Kesehatan menegaskan, hampir tak mungkin seseorang yang divaksin Sinovac terinfeksi virus corona karena vaksin. Sebab, vaksin tersebut berisi virus mati.
Distribusi Vaksin di AS Sudah Dimulai untuk warganya, Begini Reaksi Masyarakat

Kamis, 17-December-2020 18:30

AS mulai mendistribusikan vaksin untuk warganya.
Foto : Antara
AS mulai mendistribusikan vaksin untuk warganya.
10

WASHINGTON, NETRALNEWS.COM  -  Otoritas Amerika Serikat (AS) meningkatkan upaya untuk menyediakan vaksinasi bagi dokter dan perawat di garda depan penanganan pandemi, seiring dengan angka kematian harian akibat COVID-19 yang mencapai 3.000 kasus lebih.

AS mencatat sedikitnya 3.459 kasus kematian baru pasien COVID-19 pada Kamis, (17/12/2020), dan membukukan rekor keempat kalinya menyangkut angka kematian yang melebihi 3.000 sepanjang pekan ini, menurut hitungan Reuters.

Selagi jumlah tenaga medis yang menerima vaksin bertambah, pembuat kebijakan di Capitol Hill mengatakan mereka hampir mencapai kesepakatan bipartisan senilai 900 miliar dolar AS (Rp12.711 triliun) untuk bantuan ekonomi bagi pekerja dan pelaku usaha.



Penyebaran 2,9 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech tahap pertama telah memasuki hari ketiga, dengan pengiriman berikutnya akan dilakukan ke lebih dari 66 pusat distribusi secara nasional.

Vaksin kedua, dari Moderna, mungkin akan mendapat persetujuan penggunaan darurat dari Badan Obat dan Makanan AS (FDA) pada pekan ini.

Perusahaan pengiriman barang, FedEx dan United Parcel Service (UPS) —yang memimpin dalam distribusi vaksin, menyebutkan bahwa mereka mengawasi dampak yang mungkin muncul dari kondisi cuaca es dan salju yang mulai mengganggu transportasi di sepanjang Pesisir Timur AS.

Jenderal Angkatan Darat AS Gustave Perna, yang memantau kampanye Operation Warp Speed pemerintah, mengatakan bahwa FedEx dan UPS telah mengembangkan rencana untuk menjaga keamanan pengiriman vaksin hingga dapat “dikirimkan keesokan harinya”.

“Kami melakukan semua pengiriman sesuai dengan rencana yang kamu sampaikan sebelumnya,” kata Perna.

Perna menambahkan bahwa terjadi gangguan kecil pada empat wadah vaksin, dua dikirim ke California dan dua lainnya ke Alabama, yang tiba dalam kondisi suhu lebih rendah daripada seharusnya. Wadah-wadah itu dikembalikan ke Pfizer untuk kemudian diganti, kata Perna.

Sekitar 570 pusat distribusi vaksin telah menerima bahan baku untuk pengiriman awal vaksin pada Senin (14/12) dan Selasa (15/12), dan akan ada lebih banyak lagi jumlah yang perlu dikirimkan ke 886 lokasi tambahan pada Jumat (18/12), menurut Perna.

Dari tiap pusat distribusi, dosis vaksin dibagi-bagi untuk rumah sakit setempat dan disuntikkan pada para pekerja medis --yang sejak awal direncanakan sebagai kalangan penerima pertama vaksinasi COVID.

Sejumlah dosis juga diberikan pada penghuni dan staf di fasilitas perawatan jangka panjang. Kemudian, vaksin baru akan diberikan kepada kalangan pekerja sektor esensial lainnya, warga lansia, dan orang dengan kondisi kesehatan kronis.

Presiden terpilih AS Joe Biden, yang berusia 78 tahun, telah mengatakan bahwa ia akan disuntik vaksin di depan publik demi meyakinkan masyarakat mengenai keamanannya. Biden dijadwalkan menjalani vaksinasi pertama secepat-cepatnya pekan depan, menurut tim pemerintahan transisi, demikian dilansir Antara.

Reporter :
Editor : Sulha Handayani