Netral English Netral Mandarin
05:45 wib
Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Soekarno-Hatta akan menerapkan sistem baru agar tak ada lagi surat hasil tes Covid-19 palsu. Dinas Kesehatan DKI Jakarta melaporkan bahwa keterisian tempat tidur Intensive Care Unit (ICU) pasien Covid-19 di 101 rumah sakit rujukan telah mencapai 85 persen.
Pelatih Liverpool Mulai Ragukan Teknologi VAR, Ini Alasannya

Kamis, 10-December-2020 23:11

Pelatih Liverpool Jurgen Klopp
Foto : Liverpool FC
Pelatih Liverpool Jurgen Klopp
12

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Pelatih Liverpool Jurgen Klopp mengaku bahwa ia mulai meragukan penggunaan teknologi VAR berdampak baik untuk sepak bola setelah timnya ditahan imbang 1-1 di Liga Champions melawan Midtjylland pada Kamis (10/12/2020) WIB.

Pertandingan tersebut sempat terhenti tiga kali pada babak kedua karena VAR, yang menyebabkan penundaan panjang hingga berujung gol penyama kedudukan Midtjylland.

Klopp mengatakan bahwa ia setuju dengan dengan ketiga keputusan wasit setelah menggunakkan VAR, tetapi tidak senang saat para pemain harus menunggu lama di lapangan dalam kondisi dingin.



"Saya dulu salah satu orang yang mengatakan VAR adalah ide yang bagus, saya benar-benar tidak yakin apakah saya akan mengatakannya lagi," katanya kepada wartawan usai pertandingan yang dikutip Reuters pada Kamis (10/12).

"Prosesnya terlalu lama. Pada akhirnya, saya sepertinya tidak lagi memedulikannya. Keputusannya benar, Tetapi sulit. Prosesnya membutuhkan tiga hingga empat menit.”

Liverpool sudah mendapatkan tempat di 16 besar Liga Champions sebagai juara Grup D dengan 13 poin.

Kemenangan atas Midtjylland juga spesial bagi Mohamed Salah, yang gol pembukaannya membuat sang pemain melampaui catatan Steven Gerrard sebagai pencetak gol terbanyak klub di Liga Champions dengan 22 gol.

"Pemain luar biasa, pemain yang benar-benar luar biasa," kata Klopp. "Sejak kami (telah) bekerja sama jelas banyak hal yang benar-benar cocok untuk kami semua."

"Ia membantu tim dan ia tahu serta menghargai bantuan tim juga," tutup pelatih asal Jerman tersebut.

Reporter : Nazaruli
Editor : Nazaruli